Fri. Jun 24th, 2022
Sayangnya, tidak ada jaminan MIUI di satu ponsel akan semulus dan bebas bug seperti kulit Xiaomi di perangkat lain.

Kuartal pertama tahun 2021 ada di dalam buku, dan sepertinya Xiaomi mungkin telah menjadi pemenang utama. Pabrikan mengokohkan tempat ketiga untuk pengiriman global dan sekarang berada dalam jarak yang sangat dekat dengan Apple di tempat kedua.

Ini pasti akan menjadi kabar gembira bagi Xiaomi, terutama setelah awal yang sederhana sebagai pengembang ROM. Dan ROM ini, yang dijuluki MIUI, masih mendukung semua smartphone-nya hingga saat ini.

MIUI mendapatkan reputasi sebagai tiruan iOS di hari-hari awalnya karena ikon peniru dan kurangnya laci aplikasi, tetapi tentu saja berubah menjadi lebih unik dan berguna untuk Android saat ini. Gaya iOS telah dilunakkan, meskipun kulitnya masih menarik pendapat yang memecah belah tentang penampilannya.

Untungnya, Xiaomi terus menghadirkan banyak fitur menarik atau praktis ke MIUI. Di tahun-tahun sebelumnya, kami melihat fitur-fitur seperti opsi aksesibilitas Bola Cepat, tema sistem yang dapat diunduh, aplikasi pengelola sistem (untuk membersihkan penyimpanan, dll), Aplikasi Ganda, dan mode satu tangan. Baru-baru ini, kami memiliki Wallpaper Super, fungsionalitas Klon Ajaib di aplikasi kamera, dan beberapa fitur privasi (misalnya perlindungan papan klip, berbagi foto aman).

Ada satu masalah utama yang perlu ditangani Xiaomi dengan skin Android-nya, dan itulah inkonsistensi di seluruh perangkat dan berbagai sub-mereknya.

MehUI?

C Scott Brown kami sendiri meninjau Poco F3 bulan lalu dan menyebut MIUI untuk perangkat lunak Poco “kereta” dan “berantakan.” Daftar masalah yang dia temui sangat mengkhawatirkan untuk sebuah smartphone pada tahun 2021.

“Saya melihat segala macam masalah termasuk reboot acak, pemberitahuan menghilang/muncul kembali, dan bahkan peralihan yang tidak diinginkan dari kecepatan refresh 120Hz ke 60Hz,” Scott menjelaskan dalam ulasannya. Dia juga mengatakan kepada saya bahwa dia melihat masalah seperti animasi gelisah, aplikasi mogok, dan tombol teks notifikasi membuka notifikasi itu sendiri alih-alih melakukan tindakan yang diberi label pada tombol (misalnya balasan sebaris). Ini bahkan tidak mencakup bloatware dan iklan.

Kadang-kadang, kami membahas beberapa masalah ini untuk meninjau model dengan perangkat lunak pra-produksi (dan perhatikan di mana hal ini terjadi). Namun, pra-tinjauan pembaruan OTA dan pembaruan lebih lanjut setelah publikasi sejauh ini gagal menyelesaikan banyak masalah ini untuk Poco F3.

Kesengsaraan ini harus diselesaikan pada akhirnya melalui pembaruan lebih lanjut. Ini adalah kasus untuk Mi 9T Pro , yang diulas oleh Tristan Rayner kami beberapa waktu lalu. Dia mencatat bahwa perangkat memiliki banyak bug kecil (“Saya mematikan animasi seperti biasanya dan itu merusak segalanya”), tetapi pembaruan MIUI 11 memperbaiki banyak masalah, meskipun beberapa bulan setelah peluncuran.

Sayangnya, inkonsistensi umum ini masih mempengaruhi beberapa ponsel Xiaomi lebih dari enam bulan setelah peluncuran. Dan bagaimana saya tahu ini? Nah, pacar saya memiliki Redmi Note 9, dan dia mengalami masalah selama berbulan-bulan sekarang.

Lebih khusus lagi, Redmi Note 9-nya telah melihat masalah seperti kamera membeku selama beberapa detik (mencegah Anda mengambil lebih banyak bidikan), dan layar menyala sendiri setiap beberapa detik saat musik atau podcast diputar. Bug juga tidak berakhir di sana, karena membalas pesan melalui bayangan notifikasi tidak berfungsi (kehilangan pesan yang baru saja dia buat), dan aplikasi Instagram mogok setelah melihat beberapa Cerita secara berurutan. Telepon telah menerima beberapa pembaruan sejak itu, tetapi ini belum memperbaiki semua bug dan terkadang menimbulkan masalah baru.

Bagian yang menyedihkan adalah bahwa ada ponsel Xiaomi di luar sana dengan kulit MIUI yang relatif dipoles dan berkinerja baik. Peninjau Otoritas Android Eric Zeman dan Dhruv Bhutani memuji perangkat seperti Xiaomi Mi 11Mi 11 UltraMi 10Poco X3, dan Poco M3. Faktanya, satu-satunya masalah utama yang biasanya kita miliki berpusat pada bloatware dan iklan, dengan yang terakhir khususnya topik untuk lain waktu.

Tidak jelas apa yang bisa menjadi penyebab ketidakkonsistenan ini, tetapi kami ragu itu ada hubungannya dengan tenaga kuda. Lagi pula, Poco F3 memiliki kekuatan tingkat unggulan dan masih berjuang. Kami juga baru-baru ini meninjau Redmi Note 10 yang berfokus pada anggaran dan Dhruv menemukan bahwa itu dioptimalkan dengan baik dan dia tidak menemukan bug atau masalah besar.

Entah itu kurangnya pengujian QA, pengoptimalan, atau faktor lain, sudah saatnya bagi perusahaan untuk memastikan perangkat lunak yang lebih konsisten di seluruh papan. Kita dapat melihat bahwa Xiaomi mampu memberikan pengalaman yang relatif bebas bug dan mulus.

Ini MIUI melawan dunia

Pengalaman yang tidak konsisten ini datang ketika OEM lain mulai benar-benar meningkatkan permainan perangkat lunak mereka. Bahkan OEM yang secara tradisional memiliki reputasi buruk untuk perangkat lunak membawa pandangan yang solid pada Android dalam beberapa tahun terakhir, seperti Oppo dan Vivo. Xiaomi tidak bisa berpuas diri.

Ini juga datang di belakang apa yang tampaknya menjadi pergeseran yang berkembang menuju komitmen pembaruan jangka panjang. Kami baru-baru ini melihat LG dan HMD mengumumkan pembaruan versi hingga tiga tahun untuk ponsel mereka. Tetapi Samsung adalah OEM Android utama non-Google pertama yang mengumumkan komitmen untuk pembaruan versi tiga tahun, dan ini adalah perusahaan yang harus dikhawatirkan oleh Xiaomi.

Pabrikan peringkat teratas menjanjikan janji tiga tahun untuk ponsel unggulan dan ponsel murah tertentu, yang berasal dari keluarga Galaxy S10 dan Note 10. Samsung memberi insentif kepada pemilik yang ada untuk tetap menggunakan merek tersebut, sehingga mempersulit OEM seperti Xiaomi untuk merebut pelanggannya. Xiaomi memang menawarkan pembaruan MIUI ke perangkat yang lebih lama, tetapi ini sering kali tidak memperbarui versi Android yang mendasarinya, yang membuat perangkat berisiko mengalami masalah kompatibilitas aplikasi.

Bagaimanapun, Xiaomi jelas mampu memberikan tampilan Android yang mulus dan andal. Sekarang saatnya bagi perusahaan untuk memastikan bahwa mereka memberikan pengalaman yang sama secara menyeluruh, dan untuk jangka waktu yang lebih lama.

Untuk informasi lebih lengkap seputar Gadget dan lainnya kunjungi https://wartakompas.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *